Sabtu, 29 September 2012

Berani Berkomitmen, Berani Menerima Masa Lalu Pasangan


Betapa indahnya hidup ini jika pada akhirnya kita merasa menemukan pasangan hidup kita. Namun, dalam kegirangan tersebut ada satu pertanyaan sebenarnya yang perlu dijawab oleh para lajang Kristiani semua, "Apakah Anda berani menerima seluruh masa lalu calon pasangan Anda?" Bila saya menanyakan kepada Anda mungkin Anda mudah-mudah saja untuk menjawabnya, tetapi bagaimana jika pasangan Anda yang mengatakannya?

Jika Anda ragu untuk menjawabnya, ada baiknya Anda berpikir kembali untuk melanjutkan hubungan dengan calon pasangan Anda itu ke arah yang lebih serius. Pernyataan ini tidaklah main-main karena Anda harus mengerti bahwa orang yang akan Anda jadikan suami/istri kelak adalah orang yang benar-benar telah Anda kenal. Sekali Anda telah masuk ke dalam ikatan pernikahan, selamanya Anda tidak boleh berpisah/bercerai.

Konselor-konselor Kristen masalah single memiliki pandangan yang berbeda terhadap hal ini. Ada yang berpendapat bahwa seorang lajang pada saat masih dalam taraf pengenalan (pacaran) tidak perlu mengungkapkan seluruh masa lalunya kepada pasangannya - beritahukan saja beberapa peristiwa dari masa lalu dan biarkan sebagian lainnya disampaikan pada saat sudah menjadi suami istri.

Kelompok konselor lain berpendapat seorang lajang pada saat masih dalam taraf pengenalan (pacaran) tidak perlu mengungkapkan masa lalunya kepada pasangannya. Mereka berpandangan bahwa masa lalu adalah masa lalu dan tidak perlu diungkit-ungkit lagi.

Kelompok konselor terakhir adalah mereka yang berpendapat seorang lajang pada saat masih dalam taraf pengenalan (pacaran) harus mengungkapkan seluruh masa lalunya kepada pasangannya. Alasan mereka adalah karena nantinya pria/wanita lajang ini akan menikah maka ia harus menerima pasangannya apa adanya. Dan ini sebenarnya memupuk sikap terbuka antara pihak pria dan pihak wanita.

Secara pribadi, saya lebih senang dengan pandangan kelompok konselor ketiga. Pasalnya, dengan kita membukakan seluruh masa lalu kita ke hadapan pasangan kita berarti kita menunjukkan keseriusan kepadanya dan menunjukkan siapakah diri kita yang sebenarnya (tanpa topeng apapun).

Jadi, para lajang Kristiani yang saat ini hendak berkomitmen, "Sudahkah Anda siap menerima seluruh masa lalu pasangan Anda?"

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

1 comments:

  1. http://agensportsbookmakelarjudi.blogspot.com/2018/06/cara-main-sportsbook-makelarjudicom.html

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...